menarik sekali rame-rame kemarin, saya dapat masukan (lagi) dari nick udej_hacker yang intiya di suruh untuk belajar bukan hanya ubuntu. memang saya akui kebanyakan isi blog saya Ubuntu based, namun di balik itu semua sebenarnya saya sendiri bukan maniak ubuntu, atau orang yang hidup mati ubuntu.

begini, saya dulu bahkan sebelum ubuntu rilis saya terbiasa make opensuse dan fedora, masih teringat sekali di hati saya ketika saya menyimpan dengan baik CD Mandrake 7, Fedora 4, Suse 8. dan walhasil hanya Suse yang saya intsall, walaupun untuk keperluan live cd saya lebih condong ke kate os.

hari pun berganti, demikian juga dengan tahun…. teman saya (ashadebi) mengajak untuk mencoba debian. Debian sargelah yang membuat saya begitu terpesona akan kemudahan ke indahan arsitektur OS linux. pada saat masa-masa pembelajaran debian saya dengan gencar mencari komunitas debian-id yang ternyata belum di temukan akhirnya saya cuman liat-liat komunitas debian lain. pada waktu yang berdekatan guru linux saya kemudian memberi sebuah cd live ubuntu breezy, ahoi! indah nian breezy…. tapi saya masih pake debian untuk keperluan desktop saya, dan ubuntu hanya sebagai sambilan mengingat waktu itu saya punya debian repo dan belum punya ubuntu repo.

Dapper Drake pun muncul, akhirnya dialah yang menggantikan dekstop saya. sarge masih saya gunakan di server saya. saya masih belum beranjak dari debian untuk server. hm…. mungkin karena harware server kali :p akhirnya sampai tulisan ini saya publikasikan saya masih setia menggunakan ubuntu dan debian di server, namun (masih) memakai OpenSuse+Knoppix untuk live cd :D hm… untuk router saya pake mikrotik kok

jadi begitulah, intinya saya bukan mendewakan ubuntu, saya cuma membuat coretan-coretan yang (kebanyakan ubuntu) sesuai dengan yang saya pahami dan banyak dukunganya. Ubuntu melalui komunitas ubuntu-id nya telah mendidik saya untuk selalu membuat artikel yang bermanfaat bagi anak bangsa. dan itulah kelebihan ubuntu. entah lagi mujur atau ketiban durian matang akhirnya komunitas debian-id muncul, gayungpun di sambit betapa senangnya saya melihat debian indonesia! akhirnya sayapun ikutan ke situ….

begitlah saya, intinya saya hanya menulis tantang apa yang sedikit saya pahami saya. bukanya saya anti menulis Suse dkk namun saya hanya takut ketika saya habis nulis kemudian ditanya tentang Suse dll wah saya tidak tahu kalo itu. paling jawabnya “pake konsole aja jangan desktop :D”

jadi bila suatu saat nanti kita belajar suatu distro linux usahakan untuk tau distro lainya minimal turunanaya saja dan jangan lupa goreslah pengalaman anda di atas kibor biar suatu saat anak bangsa tau akan pengalaman kita dan tidak ikut melakukan kesalahan. dengan memberikan pengalaman tentunya kita sudah menabung sedikit pahala untuk hari nanti.